• 21 Mei 2024 01:19

LensaUtama

Jendela Cakrawala Indonesia

VKTR Gandeng SLIS, Sepeda Motor Listrik yang Nyaman dan Andal

slis

Jakarta – PT VKTR Teknologi Mobilitas (VKTR) kian serius mengembangkan ekosistem kendaraan listrik di Indonesia. Setelah menjalin kerja sama dengan pelbagai pihak, kini VKTR semakin mempertajam posisinya untuk juga bermain di industri sepeda motor listrik dengan menggandeng PT Gaya Abadi Sempurna Tbk (GAS) yang memiliki kode emiten (“SLIS”), induk usaha PT Juara Bike, produsen kendaraan listrik dengan brand Selis.

“Masuknya VKTR di industri sepeda motor listrik ini merupakan bagian dari komitmen perusahaan dalam mendukung pemerintah mewujudkan program net zero emission 2060. Mengingat, jumlah pengguna sepeda motor di Indonesia sangat besar, sehingga sangat signifikan untuk mengurangi dampak buruk emisi gas” Ujar Direktur Utama VKTR Gilarsi W. Setijono

“Data tahun 2021, di Pulau Jawa saja ada 89.660.579 unit dengan total keseluruhan di Indonesia sebanyak 119.536.624 unit. Tak heran jika motor menyedot 69℅ dari total ketersediaan bensin nasional, untuk itu kami sangat mendukung program pemerintah untuk mendorong masyarakat beralih ke sepeda motor listrik” ungkapnya

Dalam workshop tersebut, dibahas secara rinci terkait konsep sepeda motor listrik yang akan diproduksi oleh VKTR bersama SLIS, kualitas, beta testing, dan percepatan produksi dengan target pemenuhan TKDN sesuai dengan yang telah ditetapkan oleh Pemerintah.

Gilarsi mengatakan, pihaknya optimis bahwa dengan ditandatanganinya MoU ini, melalui sumberdaya yang dimiliki masing-masing, ke depan akan mampu mendobrak pasar dan menghasilkan produk sepeda motor listrik yang berkualitas sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

“VKTR dan GAS adalah sama-sama manufaktur kendaraan listrik dimana GAS memiliki spesifikasi keandalan dalam memproduksi sepeda motor listrik, saya yakin kerja sama ini akan menjadi besar di masa depan, mampu menghadirkan produk yang andal untuk mendukung mobilitas tinggi masyarakat, terutama konsumen urban atau perkotaan” jelas Dirut VKTR Gilarsi W. Setijono

Gilarsi merinci, untuk rancang bangun produk sepeda motor listrik besutannya ini nantinya akan dikerjakan bersama dengan institusi pendidikan tinggi, yakni Politeknik Elektronika Negeri Surabaya (PENS). Sedangkan untuk manufakturnya akan menggunakan fasilitas produksi yang dimiliki GAS.

“Dengan demikian, saya optimis TKDN kita nantinya di tahap awal sudah berada di angka 45℅ sampai 50℅, dan seiring berjalannya waktu akan terus ditingkatkan hingga 90%. Hal ini telah dibuktikan dengan TKDN yang telah dicapai oleh PT Juara Bike selaku Anak Perusahaan GAS atas Motor listrik tipe EMAX dengan nilai TKDN mencapai 53,69%” katanya

Gilarsi mengatakan, persiapan kami sudah matang, termasuk R&D, produksi, pemasaran dan aktivitas after sales-nya. Kami pastikan, pertengahan 2023 akan lahir satu produk sepeda motor listrik, bukan sekadar moda transportasi ramah lingkungan roda dua, melainkan lifestyle mobility solution yang akan mengubah definisi kenyamanan dalam berkendara dengan performa terbaik di kelasnya.

“Melalui kerja sama ini, kami berharap bisa terus memahami kebutuhan pengguna EV di Indonesia, meningkatkan kemudahan pemakaian dan keandalan dari teknologi, dan memberikan yang terbaik bagi konsumen serta ikut berkontribusi mencapai bebas emisi dan net zero pada tahun 2060” pangkas Edi.

By Gladis Zahra

Gadis lulusan Unpam, ini lahir tahun 2002 memiliki wawasan yang cukup luas, mulai bergabung ke Lensautama.com sekitar tahun 2019 menjadikan Gadis dapat menyalurkan hobi menulisnya.

Komentar pembaca