• 22 Juni 2024 01:44

LensaUtama

Jendela Cakrawala Indonesia

Vihara Gayatri Depok Ini Miliki 7 Sumur Dengan Khasiat Yang Berbeda

Vihara Gayatri Depok Ini Miliki 7 Sumur Dengan Khasiat Yang Berbeda

Lensautama.com – Di Kelurahan Cilangkap, Tapos Depok, ada sebuah Vihara yang memiliki tujuh sumur dengan khasiat yang berbeda. Keberadaan tujuh sumur tersebut sudah ada sejak Vihara berdiri di tahun 1984.

Keberadaan sumur tersebut erletak di sisi kiri belakang bangunan seluas 2 hektar, atau sekitar 200 meter dari pintu gerbang utama.

Untuk dapat merasakan khasiatnya, jemaat cukup datang dan membasuh tubuh layaknya mandi, namun dianjurkan tak menggunakan sabun atau yang lain.

Darmawan alias Cicin (58), anak Encim sekaligus pengelola Vihara Gayatri, menceritakan, pada tahun 1984, sang mama memutuskan membangun vihara tak lama setelah selesai mendirikan rumah.

“Tujuh sumur ini memiliki khasiat berbeda, namanya juga berbeda-beda. Dari awal Vihara berdiri sudah ada. Sumurnya bisa dipakai mandi, mandi seperti biasa saja. Tapi harus setiap Selasa Kliwon. Khasiatnya ada yang untuk sehat sentosa, cari jodoh, pengobatan, tolak malapetaka, sehat sentosa, dan lainnya. Jadi macam-macam, mandinya setiap Selasa Kliwon,” ujar Darmawan pengurus Vihara Gayatri.

Ketujuh sumur yakni :
  • Sumur Sri Ningsih (menerangkan lahir batin),
  • Sri Waras (sehat dan sentosa),
  • Sri Lungguh  (kedudukan derajat)
  • Sri Kunaratih Kumadjaya  (jodoh),
  • Sri Rezeki (cari rezeki),
  • Dewi Sri Mulyasari (pengobatan), dan
  • Sri Pontjo Warno  (tolak malapetaka)

Darmawan menjelaskan tradisi mandi saat Selasa Kliwon disebut Ci Sua dan sudah diatur jadwalnya oleh pengurus, cara mandinya dengan mengambil 7 gayung dari setiap sumur.

Setiap jemaat yang datang diharuskan menjaga sopan santun saat mandi, dianjurkan bersujud, dan menjaga jarak agar tak bagian tubuh tak sampai masuk sumur. Saat mandi, jemaat dianjurkan melempar satu sampai lima koin untuk menembus segala yang dilakukan selama satu tahun pancar.

“Sebelum mandi harus berniat dulu dalam hati. Ada aturannya, harus menjaga kesopanan. Kalau untuk melempar koin enggak diharuskan, itu cuman anjuran saja,” tuturnya.

Setelahnya, jemaat dapat menyelam ke kolam besar yang terletak di belakang sumur dan disebut Kolam Amerta sebanyak delapan kali.

Usai menyelam di Kolam Amerta, jemaat mandi seperti biasa lalu mengeringankan badan sebelum melakukan sembayang di tujuh tempat yang terletak depan sumur.

“Habis dari kolam yang kedelapan itu baru mandi, nanti setelah badan kering baru dapat sembayang. Jadi badan harus kering dulu baru boleh sembayang. Sembayangnya di tempat yang depan sumur itu,”ujar Darmawan.

Selain ada sumur ajaib, di dalamnya juga terdapat sejumlah fasilitas peribadatan. Di dalam vihara juga ada ruang khusus untuk memuja leluhur Pulau Jawa, seperti Semar, Prabu Siliwangi, Raden Suryakencana, dan Mbah Jepra.

 

 

By Gladis Zahra

Gadis lulusan Unpam, ini lahir tahun 2002 memiliki wawasan yang cukup luas, mulai bergabung ke Lensautama.com sekitar tahun 2019 menjadikan Gadis dapat menyalurkan hobi menulisnya.

Komentar pembaca