Pelatihan Coding Samsung Innovation Campus Cetak Generasi Inovatif

Jakarta – Program Samsung Innovation Campus (SIC) tahun ini, diselenggarakan oleh Samsung Electronics Indonesia sejak bulan Januari, diikuti oleh total 496 siswa dari seluruh Indonesia, dan dibagi menjadi 119 tim.

Memasuki tahap pelatihan yang akan berlangsung hingga bulan Oktober, hanya siswa yang berhasil lolos dalam penyaringan, yang akan diasah kemampuannya dalam berinovasi melalui pendampingan coding dan programming secara intensif selama 12 minggu, sampai peserta bisa melengkapi prototipe produk digital, membuat presentasi dan mengajukan solusi di akhir pelatihan.

Dengan keunggulannya di bidang teknologi dan inovasi, Samsung menjadikan program ini sebagai upaya dan dukungan dalam meningkatkan kapasitas dan kesuksesan inovasi di Indonesia yang masih rendah, melalui pendidikan.

Ennita Pramono, Head of Corporate Citizenship Samsung Electronics Indonesia mengatakan, menempati peringkat 85 dari 131 negara dalam Global Innovation Index 2020 , menandakan Indonesia masih harus mendorong pertumbuhan budaya dan ekosistem inovasi agar lebih optimal. Karenanya, program SIC berperan dalam mengenalkan dan memanfaatkan teknologi yang sesuai perkembangan generasi saat ini.

Menyadari bahwa sumber daya manusia yang terampil, kreatif, inovatif dan adaptif, juga infrastruktur yang memadai sangat berkaitan bagi terwujudnya kapasitas dan kesuksesan inovasi di Indonesia, Samsung menekankan pengembangan keterampilan dan proses berpikir dalam program SIC sebagai fokus utama.

Peserta yang mengikuti program SIC, mesti mengikuti rangkaian pembekalan inovasi coding dan programming dengan materi dasar Problem Definition, Design Thinking, UX/UI (user experience/user interface), HTML, CSS dan JavaScript.

Tak melulu belajar, peserta diharuskan pula untuk memberikan solusi atas suatu permasalahan dalam bentuk video dan menyelesaikan beberapa tugas coding hingga membuat website sederhana. Kedua tugas ini adalah indikator penilaian kelolosan peserta menuju tahap pelatihan.

Tak hanya berhak mengikuti tahap pelatihan, siswa yang lolos dan telah disaring menjadi 13 tim oleh Samsung dan Skilvul – mitra Samsung dalam menjalankan program SIC, dapat ikut serta pula dalam SIC Project Competition 2021.

Tim yang terdiri dari total 46 siswa tersebut berasal dari: SMK Negeri 2 Surakarta, SMK Negeri 1 Geger Madiun, SMK Negeri 1 Martapura, SMK Negeri 1 Cimahi, SMK Negeri 10 Makassar, dan SMK Muhammadiyah Kudus.

“Pada pelatihan pengembangan produk program SIC, poin yang perlu menjadi fokus peserta adalah target utama aplikasi atau produk, dan fitur utama yang ada di aplikasi mereka” ujar William Hendradjaja, Chief of Business Skilvul.

“Jangan sampai menciptakan fitur yang sia-sia, karena bisa melenceng dari permasalahan yang ingin diselesaikan. Maka dari itu, mereka harus menajamkan fitur dengan menentukan fitur utama dan fitur pendukung” imbuhnya

“Peserta harus paham betul ide yang mereka buat untuk mengatasi masalah apa, siapa target penggunanya, rencana aksi dalam pengembangan idenya akan seperti apa, serta dukungan yang mereka perlukan dalam pengembangan ide ini harus meminta bantuan siapa dan dalam bentuk apa” jelas William.

“Kami berharap, melalui program SIC akan muncul para inovator muda yang mampu melahirkan produk inovasi dan menumbuhkan mindset baru dalam mengumpulkan serta menerapkan kekuatan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk merespon, mengatasi, dan menanggulangi permasalahan yang ada di lingkungan sekitar” tutup Ennita.

Komentar pembaca