Dimasa New Normal, Penjualan Produk Fesyen Pria Cottonology Meningkat 60%

Advertisements

Jakarta – Produsen fesyen pria asal Bandung, Cottonology berhasil melewati masa krisis pandemi pada tiga bulan pertama saat wabah tersebut dinyatakan masuk ke Indonesia. Seolah melawan tren, penjualan produk pakaian pria yang didirikan oleh Carolina Danella Laksono ini justru meningkat 60 persen.

“Celana boxer adalah salah satu produk yang cukup diminati saat wabah ini karena cocok dipakai di rumah karena mayoritas work from home. Bahan katunnya juga nyaman, karena banyak juga konsumen kami yang bekerja selama WFH sambil pegang laptop duduk di lantai, bukan di kursi” Ujar Berkeley, lulusan University of California.

Berkeley menjelaskan, meski industri fesyen terpengaruh pandemi, namun kreatifitas tanpa mengurangi kualitas dalam menciptakan produk-produk baru adalah strategi jitu untuk tetap eksis selama masa sulit seperti ini.

“Walau kami tahu daya beli konsumen untuk produk busana menurun, namun kami tidak bertoleransi terhadap kualitas. Selain bahan katun pilihan, kita pun menggunakan zat pewarna khusus dari Jepang. Jadi kalau dicuci hingga 70 kali pun tidak akan luntur. Istilahnya, warna menjadi terkunci” tuturnya.

“Dampak ekonominya, Cottonology di masa pandemi ini bisa menyerap tambahan tenaga kerja baru di bagian produksi di atas 5 persen. Ini cukup signifikan dalam menggerakan sektor mikro di Bandung” paparnya

Ke depannya, Cottonology akan terus membutuhkan desainer baru demi memenuhi permintaan pasar yang semakin bertambah.

“Saat ini kami juga merilis parfum Cottonology Ocean Blue. Bagi kami, fesyen itu tidak saja tentang apa yang kita lihat, tapi juga apa yang kita rasa. Kalau indah di mata namun tidak nyaman untuk dihirup, maka filosofi fesyen itu tidak tercapai. Sebab bagi kami, fesyen adalah aktualisasi diri secara utuh, bukan sekedar mata saja” tutup Berkeley.

Komentar pembaca