Spacebar Skuter Listrik, Kecil Tapi Menggigit

Advertisements

Jakarta – Studio desain dan branding yang berbasis di Jakarta, Katalis, merilis skuter listrik mungil yang bisa dilipat bernama Spacebar. Skuter ini memiliki desain dan bentuk yang unik.

Tak heran, Spacebar berhasil membuat netizen melirik skuter hasil kolaborasi dengan Kamengski ini.

Ketika ditanya mengapa skuter ini dinamakan Spacebar, Head of Strategy dari Katalis, Joseph Sinaga menjelaskan bahwa skuter listrik ini diharapkan dapat membuka ruang-ruang yang sebelumnya belum bisa dijangkau orang yang mengendarainya.

“Ibaratnya mengetik menggunakan komputer atau laptop, cara untuk membuka ruang antar teks kan tentunya dengan menekan spacebar atau tombol spasi. Nah, kami terinspirasi dari hal tersebut. Itu juga menjelaskan mengapa skuter ini berbentuk persegi panjang” Ujar Joseph.

Principal Designer dari Katalis, Julian Palapa menambahkan bahwa walau dari segi dimensi terbilang mungil, Spacebar dibekali dengan daya sebesar 1200w. “Jadi, Spacebar dirasa mampu menerabas padatnya lalu lintas ibukota, terlebih untuk menunjang aktivitas sehari-hari. Ya, kecil tapi menggigit, ibaratnya cabe rawit lah” ucap pria yang juga berprofesi sebagai arsitek ini.

Dirunut dari segi desain, inspirasi dari tombol spasi tersebut lalu dituangkan Julian dalam Detailed Engineering Design (DED), yang akhirnya kembali didiskusikan dengan desainer multidisiplin kenamaan asal Jakarta, Kamengski, dalam membuat konsep visual yang menarik.

“Spacebar kami desain khusus untuk anak muda yang menginginkan kelincahan dalam beraktivitas. Lalu melalui brainstorming dengan Said (red: nama asli Kamengski), kami bersama membuat konsep visual yang sesuai dengan selera Generasi-Z” papar Julian.

Berbekal body yang sepenuhnya terbuat dari bahan aluminium, berbagai aksen visual, decal dan warna body, hingga bahan dan warna jok dipilih secara cermat oleh Katalis dan Kamengski. Desainer berusia 33 tahun ini cukup puas dengan hasil akhir dari skuter ini.

“Sumpah, keren abis. Gua udah ngga sanggup berkata-kata kata lagi. Gua sendiri mau kolaborasi dengan Katalis karena mereka punya desain yang unik dan rekam jejak go international. Melalui Spacebar, kami membuktikan bahwa Kolaborasi itu lebih menyenangkan dibanding Kompetisi” jelas Said.

“Saya, Joseph dan seorang desainer kami, Kemal kerjakan ketika sedang menuntaskan proyek konstruksi di sebuah situs pertambangan di Sumbawa Barat. Lalu secara simultan, skuter ini dibangun Fathur, engineer kami dari workshop Jakarta, dan dimonitor terus oleh Said yang juga berada di Jakarta” ucap Julian.

“Ke depannya juga ada yang tertarik untuk membuat konsep visual Spacebar. Namun, saat ini fokus dengan kolaborasi berharga bersama Kamengski. Pasti ada ide-ide baru dari Said yang dapat kami olah bersama” kata Joseph.

“Pria yang lama terjun di agensi advertising ini menambahkan bahwa dengan hadirnya Spacebar, semoga semakin banyak anak muda Indonesia yang mengembangkan solusi mobilitas masa depan” tutup Joseph.

Komentar pembaca