Synopsys dan SAE International Rilis Studi Baru Soroti Risiko Keamanan Siber Kritis di Industri Otomotif

Advertisements

‚ÄúStudi ini menggarisbawahi perlunya perubahan mendasar yang menangani keamanan siber secara holistik di seluruh siklus pengembangan sistem dan di seluruh rantai pasokan otomotif. Untungnya, teknologi dan praktik terbaik yang diperlukan untuk mengatasi tantangan ini sudah ada, dan Synopsys siap untuk membantu industri merangkul mereka. ”

Temuan kunci lainnya dari sorotan survei:
  • Kurangnya keterampilan dan sumber daya cybersecurity. Lebih dari separuh responden mengatakan organisasi mereka tidak mengalokasikan anggaran dan sumber daya manusia yang cukup untuk keamanan siber, sementara 62 persen mengatakan mereka tidak memiliki keterampilan keamanan siber yang diperlukan dalam pengembangan produk.
  • Pengujian keamanan siber proaktif bukanlah prioritas. Kurang dari setengah organisasi menguji produk mereka untuk kerentanan keamanan. Sementara itu, 71 persen percaya bahwa tekanan untuk memenuhi tenggat waktu produk adalah faktor utama yang menyebabkan kerentanan keamanan.
  • Pengembang membutuhkan pelatihan keamanan siber. Hanya 33 persen responden melaporkan bahwa organisasi mereka mendidik pengembang tentang metode pengkodean aman. Selain itu, 60 persen mengatakan kurangnya pemahaman atau pelatihan tentang praktik pengkodean yang aman adalah faktor utama yang mengarah pada kerentanan.
  • Risiko keamanan siber di seluruh rantai pasokan. Tujuh puluh tiga persen responden menyatakan keprihatinan tentang keamanan siber teknologi otomotif yang dipasok oleh pihak ketiga. Sementara itu, hanya 44 persen mengatakan organisasi mereka memberlakukan persyaratan keamanan siber untuk produk yang disediakan oleh pemasok hulu.

Komentar pembaca

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE
%d blogger menyukai ini: