Synopsys dan SAE International Rilis Studi Baru Soroti Risiko Keamanan Siber Kritis di Industri Otomotif

Advertisements

Lensautama.com –  Dengan Asia menjadi pusat industri otomotif, seperti Dyson yang mendirikan pabrik mobil listrik dan markas besarnya di Singapura untuk menyaingi Tesla, Thailand menjadi rumah pembuatan marques seperti Toyota, Honda, Mercedes dan VAG, dan pasar mobil mandiri di APAC memukul CAGR sebesar 58,7% pada tahun 2024, ada kegembiraan di mana-mana.

Namun, seperti yang telah kita lihat dalam tantangan keselamatan dan cybersecurity masa lalu yang dihadapi oleh mobil canggih, ada kebutuhan besar untuk mengatasi rintangan keamanan siber yang semakin meningkat ini. Synopsys dan SAE International (Masyarakat Insinyur Otomotif) bersama-sama meluncurkan laporan “Mengamankan Kendaraan Modern”,

dan statistik dari responden suram:
  • 62% mengatakan perusahaan mereka tidak memiliki keterampilan cybersecurity dalam pengembangan produk
  • 63% mengatakan sistem RF (mis. Wifi dan Bluetooth) paling berisiko
  • 60% mengatakan sistem Telematika yang mencatat kecepatan dan lokasi berisiko
  • 58% mengatakan sistem menyetir sendiri dan mobil berisiko

Synopsys, Inc. (Nasdaq: SNPS) dan SAE International, asosiasi global insinyur dan pakar teknis terkait di industri penerbangan, otomotif dan kendaraan komersial, hari ini merilis laporan tersebut,

selanjutnya halaman 2 

Komentar Pembaca