INAPGOC Gelar Pelatihan Medis dan Doping Control Demi Penuhi Standar APC

Advertisements

Jakarta – Panitia Pelaksana Indonesia 2018 Asian Para Games, INAPGOC, sangat sadar banyak yang harus dipelajari dalam waktu yang singkat untuk menjadi tuan rumah untuk ribuan atlet difabel. Maka, berbagai pelatihan terus dilakukan agar Indonesia bisa menjadi tuan rumah yang baik untuk para atlet difabel.

Seperti pelatihan tenaga kesehatan

Seperti pelatihan tenaga kesehatan dan doping yang akan digelar Divisi Medical & Doping pada 31 Mei hingga 2 Juni mendatang di Jakarta, yang akan diikuti sekitar 160 tenaga kesehatan dan doping yang akan bertugas pada Indonesia Para Games Invitational Tournament dan Asian Para Games 2018.

“Pelatihan ini diadakan untuk persiapkan seluruh tenaga kesehatan dan doping yang bertugas agar dapat memberikan pelayanan sesuai standar International Paralympic Committee (IPC) dan Asian Paralympic Committee (APC)” jelas Direktur Divisi Medical & Doping Control, dr. Nyoman Winata, Sp.KO.

“Selain itu juga untuk memastikan kesiapan pelayanan kesehatan dan doping di venue, perkampungan atlet, tempat latihan, hotel, bandara, dan tempat lainnya bisa berlangsung sesuai dengan yang disyaratkan oleh IPC dan APC,” katanya.

Dalam pelatihan tersebut, para peserta akan mendapatkan pengarahan di kelas dan juga melakukan simulasi agar terbiasa dengan kondisi yang akan terjadi di lapangan.

Peserta pelatihan terdiri dari dokter

Peserta pelatihan terdiri dari dokter spesialis, dokter umum, perawat, fisioterapi, masseur, dan petugas kontrol doping yang akan bertugas di Indonesia Para Games Invitational Tournament, 27 Juni – 3 Juli, dan Asian Para Games 2018, 6 – 13 Oktober mendatang. Mereka berasal dari Kementerian Kesehatan, Dinas Kesehatan DKI Jakarta, rumah sakit rujukan, serta petugas medis yang bertugas di bandara.

Dengan waktu yang semakin mepet, divisi medical & doping control juga menghadapi tantangan dan kendala. Namun, itu tidak membuat mereka mundur demi menyukseskan gelaran Asian Para Games 2018.

“Kami terus berkonsultasi dengan konsultan bidang medis, yaitu Prof. Suyama dari Jepang, dan konsultan bidang doping, yaitu dr. Badrul dari Malaysia, agar penyelenggara Asian Para Games 2018, khususnya medical dan doping control bisa memenuhi persyaratan” kata dr. Nyoman.

“Sementara tantangan lain adalah pengadaan obat-obatan dan juga peralatan doping control yang memerlukan proses yang cepat dan tepat”ujar dr. Nyoman.

Dan divisi medical & doping control juga terus berkoordinasi dengan divisi procurement agar pengadaan barang bisa berlangsung dengan cepat dan tepat, serta memenuhi semua persyaratan administrasi dengan baik.

Tinggalkan Balasan

Double Column Posts

Double Column Posts Subtitle

Lima Finalis Motor Terbaik Pilihan Forwot (Forum Wartawan Otomotif) 2018

Lensautama.com -  Pasar sepeda motor nasional tetap menunjukkan gairahnya di tengah kondisi ekonomi yang sulit. Dari data Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) menunjukkan pasar domestik nasional periode Januari hingga...

Masih Bingung Perbedaan Mirroring, Mirorlink, Miracast Bahkan Airplay Baca Ini

Jakarta - Asuka Car TV bukanlah teknologi yang hanya ikut-ikutan dan berhenti menerobos teknologi jaman dalam bidangnya. Kembali lagi terkait dengan sering terjadi kekeliruan terhadap penggunaan kata Mirrorlink dan Mirroring,...

Chief Pomade Jangkau Indonesia Lebih Luas Dengan Buka Toko Online di Shopee

Jakarta - Shopee, platform e-commerce terdepan di Asia Tenggara dan Taiwan, secara resmi luncurkan Chief Barber & Supplies Co Official Shop, salah satu barbershop lokal terdepan dan perawatan rambut pria...

Mitsubishi Xpander Sebagai Car of the Year 2018 Versi Wartawan Otomotif

Jakarta - FORWOT Car of the Year tahun ini diramaikan oleh 23 mobil baru yang dirilis selama periode Agustus 2017 hingga Juli 2018. Jumlah ini menurun dibandingkan peserta tahun 2017...

%d blogger menyukai ini: